Igauan ku.

Thursday, 11 August 2011

Igauan ku.


Igauan ku.

Tak pernah benar-benar hilang wajah itu,
ia terus saja datang mendobrak gerbang sadarku,
memaksaku untuk diam seribu bahasa sambil menarik seluruh ingatanku
pada hari-hari kemarin,

Betapa sekuat mungkin aku bergiat membuang
setiap sisa-sisa tapak dan tilasnya namun sia-sia,

ia tetap saja melekat bahkan menyatu dengan seluruh usahaku 
lalu menciptakan ruang dan memenjarakannya bersama.

Senyum itu, mata itu, alis itu, bahkan gerutu dan 
canda tawanya masih melekat kuat bagai lampu pijar 
yang menerangi setiap sisi gelap rahang jiwaku.

Bagaimana mungkin aku bisa berlari sejauh-jauhnya 
sedang langkahku selalu tertuju padamu, 
dan kakiku entah kenapa tak pernah bisa mengambil arah yang berbeda darimu.

Aku kini benar-benar dilema berada diantara ruang hampa 
yang memiliki kekuatan magnet yang sama...
Entah apa jadinya nanti...
Igauanku...

"Tuhan sampaikanlah ku merindunya."


sumber : cinta sastra by jasman al-mandary
Reaksi:

0 komentar :

Post a Comment